Teknik-Teknik Dasar Belajar Aikido

Teknik-Teknik Dasar Belajar Aikido. Aikido adalah bentuk unik seni bela diri. Penekanannya terletak pada perpaduan harmonis pikiran dan tubuh dengan hukum-hukum alam Alam. Aikido berfokus pada menerima dan menghormati kehidupan dan energi alam dan penyaluran keselarasan ini ke teknik yang mengungkapkan energi ini dalam bentuk fisik.

Aikido sering dipandang sebagai lebih dari seni bela diri yang defensif sejak teknik dan ajaran dirancang bagi Anda untuk menghindari atau keluar dari masalah. Sebaliknya, teknik Aikido sangat kuat dan efektif.

Pada dasarnya, ada empat tingkat pelatihan teknik Aikido. Ini adalah katai yang mengacu pada pelatihan dasar dan dimaksudkan untuk membangun dasar gerakan tubuh dan pernapasan; yawarakai melatih para terdakwa untuk menangkis serangan dan gerakan sekering untuk mengendalikan penyerang atau situasi; yang ki-no-Nagare yang pelatihan melibatkan terdakwa untuk membela atau counter serangan dengan menggabungkan gerakan-Nya dengan penyerang yang disebut terakhir bahkan sebelum membuat kontak, dan Ki yang merupakan teknik Aikido mutlak dan melibatkan membangun link chi atau roh dari bek ke penyerang.

Ketika pelatihan untuk Aikido, Anda membutuhkan sparing partner. Para uke dan Nage. Para Uke adalah inisiator dari serangan dan menerima teknik Aikido, sementara Nage adalah pembela dan salah satu yang menetralkan serangan.

Meliputi teknik dasar aikido Ikky kontrol yang melibatkan seorang penyerang dengan menempatkan satu tangan pada siku dan satu di dekat pergelangan tangan memberi kesempatan kepada penyerang melemparkan ke tanah; yang Niky yang menarik dalam uke menggunakan wristlock dan memuntir lengan sambil menerapkan tekanan saraf menyakitkan; sanky yang berputar yang bertujuan untuk menerapkan teknik spiral ketegangan di seluruh lengan termasuk siku dan bahu; yonky teknik kontrol bahu dengan kedua tangan mencengkeram lengan; goky varian lain Ikky

mana tangan yang mencengkeram pergelangan tangan terbalik dan sangat berguna dalam mengambil-aways senjata; shihnage atau melempar empat arah; kotegaeshi atau pergelangan tangan kembali yang melibatkan wristlock-lemparan yang membentang ekstensor digitorum; kokynage juga dikenal sebagai napas melempar atau waktu melemparkan; iriminage atau memasuki melemparkan benda yang menyerupai "jemuran" teknik; tenchinage atau surga-dan-bumi melemparkan; koshinage atau versi Aikido pinggul melemparkan; jinage atau berbentuk-seperti-'ten'-membuang; dan kaitennage atau rotasi di mana melemparkan Nage menyapu lengan uke kembali sampai terkunci sendi bahu setelah mana berlaku Nage tekanan ke depan untuk melemparkan penyerang.

Ini hanyalah teknik dasar dan dari daftar mungkin ribuan implementasi atau kombinasi dapat ditarik oleh aikidokas. Dalam Aikido, pemogokan yang digunakan selama pelaksanaan teknik Aikido disebut atemi. Untuk pemula, meraih adalah yang pertama yang harus diajarkan. Hal ini lebih aman dan aikidoka dapat dengan mudah merasakan energi mengalir dari uke ke Nage.

Di antara dasar Seni Aikido, teknik ambil adalah katate-dori atau satu-tangan-grab yang melibatkan penggunaan satu tangan untuk mengambil satu pergelangan; morote-dori atau kedua-tangan-grab yang menggunakan kedua tangan untuk mengambil satu pergelangan; ryte-dori keduanya-lain tangan-teknik mengambil mana kedua tangannya digunakan untuk menangkap kedua pergelangan tangan; kata-dori atau yang bahu-teknik mengambil dan yang mune-dori atau dada-grab yang melibatkan meraih pakaian dada si penyerang.

Menguasai setiap teknik yang melibatkan disiplin dan dedikasi. Untuk menjadi aikodoka yang baik, orang harus menguasai baik teknik dan prinsip seni perkawinan.

2 komentar:

Anonim mengatakan...

huhuhuhu paayyaaaahhhhh.....

ai mengatakan...

susah.....

Poskan Komentar